“Kalau tak ikhlas, baik tak payah buat!”

“Kalau tak ikhlas, baik tak payah buat!”

Itu antara ungkapan yang selalu kita dengar apabila kita berat untuk melakukan sesuatu, namun kita gagahkan juga diri untuk melakukannya. Apabila usaha kita untuk melakukan sesuatu ‘dicantas’ dengan ungkapan tersebut, maka kita terus berundur dan bertindak meninggalkan apa yang kita lakukan.

Dalam hati kita bermonolog, “Betul juga tu, daripada aku buat tak ikhlas, baik aku tak payah buat".

Lalu amal kita pun ditinggalkan kerana kita tidak ikhlas melakukannya. Persoalannya, Adakah kita akan sentiasa ikhlas untuk melakukan kebaikan? Jika tidak, apakah itu bererti kita tidak perlu melakukan kebaikan kerana tidak ikhlas?

Timbul pula persoalan lain, adakah ikhlas itu akan datang tiba-tiba atau perlu dilatih?


sambung SINI...kalo nak sambung la..tapi seeloknya sambung..



bukan sekadar omongan kosong

16 comments:

FasiHaH SupiaN said...

betul...kadang2 terlepas pandang...terlepas niat.....

SoLy SoLicious said...

semoga hati kita terbuka untuk melakukan sesuatu perkara dengan lebih ikhlas keranan Allah swt..

Nurul Iman Rosman said...

ikhlas tak ikhlas tu bergantung pade niat masing2.

moge semua perkara yg kite buat sentiasa ikhlas. aminnn.

Rozuan Ismail said...

kalau nak tunggu ikhlas,sampai bila pon x

nuruashia ♥ said...

ikhlas tak dapat dinilai oleh manusia,hanya Allah yang menilainya..

cmne tu jiji?

Faaein TR said...

aku teringat kata-kata dari presiden RM aku... dia kata.. "keikhlasan itu tak akan datang jika tak dipaksa.."

aziekz said...

apapun kte buat la sesuatu ngan ikhlas..moga dapat keberkatan,,sesuatu yg ikhlas berbeza dengan yang tidak,,terpaksa,,ada kelainanya,,btol x?
diterima atau tidak,,kte serah kepadaNYA,,

Cikgu Tie said...

Hanya diri sendiri yang tahu sama ada ikhlas kita itu ikhlas terpaksa atau tidak kerana terlalu sukar untuk menilai keikhlasan orang. Sesungguhnya keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu hitam pada waktu malam yang kelam....terlalu sukar untuk kita kesan.

Cikgu Tie said...

Hanya diri sendiri yang tahu sama ada ikhlas kita itu ikhlas terpaksa atau tidak kerana terlalu sukar untuk menilai keikhlasan orang. Sesungguhnya keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu hitam pada waktu malam yang kelam....terlalu sukar untuk kita kesan.

tinta hatiku said...

Janganlah mudah putus asa dlm melakukan sesuatu perkara. Ikhlas atau tidak, dlm menunaikn tuntutan Allah, kita tetap PERLU melakukannya. Itu adalah kewajipan kita sebagai hambaNYA...

Betul tak ostad???
(komen ni lebih kpd ingatn utk diriku sendiri, hehehe..)

H.J said...

owh..ikhlas

Iffah Afeefah said...

Ikhls ek

Cik Aish said...

takpela..yg penting aish ikhlas drop komen kat sni..peace..:P

**::CIKNUURUL::** said...

ikhlas tu dtg dgn sndirinye apebile kite memang suke akan melakukan pekerjaan tersebut,.dn beliau akan datang dengan senyuman,.tandanya ikhals di hati,.insyallah,amalan akan trbukti dimata Ilahi,..

[sutera kasih] said...

teringat cerita pasal kubur oasis semalam..hmmm..

aimie amalina said...

tuhan yang menentukan ikhlas tak ikhlas kan..mmmmmmm

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Ping your blog, website, or RSS feed for Free

:fully designed by yoUnique nurdani ©2011 All Rights Reserved